The Sydney Morning Herald, Sebut Indonesia Hotspot Corona Selanjutnya

Corona Indonesia

AEOMedia.com, Kesehatan – The Sydney Morning Herald, menjabarkan Indonesia sedang mengalami kekalahan dalam perang melawan virus corona (Covid-19) saat negara lain di Asia Tenggara sukses mengurangi jumlah infeksi wabah.

Saat perhatian dunia fokus pada Amerika Serikat, India, Rusia, dan Brasil yang mengalami lonjakan kasus Covid-19 tertinggi, menurut artikel berjudul ‘The world’s next coronavirus hotspot is emerging next door’ itu perkembangan di Indonesia disebut di bawah radar.

Artikel yang ditulis oleh James Massola, kontributor Asia Tenggara yang berbasis di Jakarta itu menjelaskan, dalam delapan dari 10 hari Indonesia merekam lebih dari 1.000 kasus baru setiap hari. Hasil reportase yang tayang pada 19 Juni itu juga mengatakan dua hari lainnya disebut nyaris 1.000 kasus baru.

Indonesia disebut dalam kondisi mengkhawatirkan sebab rasio tes Covid-19 rendah dan jumlah kematian tinggi. James mengutip dari data worldmeters, Indonesia berada di posisi 163 dengan rasio pengetesan sebanyak 2.123 per 1 juta penduduk.

Dia menjelaskan data Indonesia itu jauh di bawah Rusia pada posisi 18 dengan 107.445 tes, AS posisi 27 dengan 80.750 tes, Brasil posisi 108 dengan 11.302 tes, dan India posisi 138 dengan 4.530 tes.

James juga menyinggung soal kebijakan pemerintah yang melonggarkan pembatasan kendati tren infeksi terus meningkat. Dia menjelaskan pemerintahan Bali yang pada 18 Juni mengumumkan 66 kasus positif Covid-19, rekor baru harian, malah mulai berpikir membuka diri untuk didatangi turis.

Pemerintah Indonesia dikatakan buruk dalam menangani pandemi. James menyinggung soal lambatnya pemerintah Indonesia hingga menyatakan kasus pertama Covid-19 pada 2 Maret.

Menurut artikel itu pemerintah Indonesia punya dua pilihan, yaitu mengambil langkah lebih tegas untuk menghentikan penyebaran, termasuk meningkatkan tes dan memberlakukan lagi lockdown, atau terus kikuk seiring bertambahnya korban jiwa.