Pelaku penghina walikota Surabaya Ibu Tri Rismaharani akhirnya ditangkap. Pelaku bernama Zikria Dzatil itu ditangkap Polisi Di Bogor Sabtu 1 Februari Kemarin, Dan langsung dibawake Polrestabes Surabaya.

Baktiono Sekreataris PDIP Surabaya mengatakan pelaku penghinaan sebaiknya meminta di media sosial, atas apa yang dia ucapkan di Facebook tersebut.

“Saya kira minta maaf secara terbuka sajalah ke Bu Risma, kalau dia (pelaku) tidak keterlaluan pasti dimaafkan oleh beliau. Mengkritik boleh, tapi yang konstruktif dong,” kata Baktiono, Ahad, 2 Februari 2020.

Baktiono tidak dapat memastikan benar tidaknya motif pelaku penghinaan berkaitan dengan isu Risma, yang juga kader PDI Perjuangan, akan dicalonkan sebagai Gubernur DKI Jakarta. Menurutnya, mendalami motif pelaku merupakan wewenang polisi.

“Kalau bicara pilgub DKI Jakarta kan masih jauh, dan kami semua tidak tahu ke mana Bu Risma akan ditugaskan partai setelah jabatan wali kota habis tahun ini,” ujar Baktiono yang juga anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Surabaya.

Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polrestabes Surabaya Ajun Komisaris Besar Sudamiran membenarkan pelaku telah ditangkap. Namun ihwal motifnya, Sudamiran belum bersedia menjelaskan. “Besok akan dirilis oleh Bapak Kapolrestabes,” kata Sudamiran melalui pesan singkat.

Sebelumnya pada 16 Januari 2020 akun Zikria Dzatil dilaporkan ke polisi oleh Bagian Hukum Pemerintah Kota Surabaya karena dinilai menghina Risma. Dalam tangkapan layar 16 Januari pukul 18.59 terlihat akun tersebut mengunggah foto Risma di sungai disertai keterangan, “Anjiir…asli ngakak abis…nemu nih foto sang legendaris kodok betina.”

Kenyinyiran lain pelaku ialah menyandingkan foto Risma dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ditambah unggahan status, “Maaf kagak useh melotot gitu keles…tuh kota lo banjir kgk usah sok sibuk ngurusin kota orang bu…lo keder kan bu kota lo kena juga ma banjir…makan tu cebong-cebong yang baru netes.”