Greenland

AEOMedia.com, Berita Internasional – Greenland diberitakan mengalami pencairan yang sangat signifikan dan membuat ancaman skenario terburuk para ilmuwan semakin dekat dengan kenyataan. Jika semua es habis, ketinggian air laut akan naik 65 meter.

Kehilangan es dalam jumlah besar dari 2007 hingga 2017 karena mencairnya es yang lebur diperkirakan hampir sama secara sempurna dengan prakiraan paling ekstrem dari Panel for Climate Change’s (IPCC). Membaca kemungkinan, dua lapisan ini bisa menambah ketinggian 40 cm pada tahun 2100.

Peningkatan seperti itu akan memiliki dampak yang menghancurkan di seluruh dunia, meningkatkan kekuatan destruktif dari gelombang badai dan menerjang wilayah pesisir. Akibatnya, banjir berulang bisa terjadi dengan parah.

Kehilangan lapisan es di ujung atas perkiraan IPCC dengan sendirinya akan membuat sekitar 50 juta orang terkena banjir pesisir tahunan di seluruh dunia pada pertengahan abad, menurut penelitian yang diterbitkan tahun lalu.

Tahun lalu, Greenland memegang rekor kehilangan 532 miliar ton es. Limpahan ini menyumbang 40 persen dari kenaikan permukaan laut pada 2019.

Dalam studi lain yang diterbitkan awal bulan ini di The Cryosphere, jurnal European Geosciences Union, Slater dan rekannya menghitung bahwa massa es Bumi — termasuk gletser gunung, lapisan es Arktik, dan kedua lapisan es ini, kehilangan hampir 28 triliun ton massa es antara 1994-2017, demikian melansir Science Alert.